Bupati Pandeglang Protes Kesenjangan Banten Selatan

GELUMPAI.ID – Adanya kesenjangan antara daerah-daerah di Banten Selatan dengan daerah lainnya diprotes oleh , . Tak hanya itu, ia juga memprotes sejumlah kewenangan perizinan yang ditarik ke pusat, karena dianggap sebagai penghambat pembangunan.

 

Hal itu disampaikan oleh Irna, saat forum tanya jawab Mewujudkan , Kolusi dan Nepotisme, Jumat (24/6) di Pendopo Gubernur Banten.

 

“Kami sebagai daerah penghasil, sampai urusan galian C saja harus sampai ke Pemerintah Pusat. Kalau bahasa Sunda mah teungteuingeun (keterlaluan),” ujarnya.

 

Agenda yang dihadiri oleh para Kepala Daerah se- itu memang bukan hanya membahas Pakta Integritas yang ditandatangani saja, namun juga membahas sejumlah permasalahan yang terjadi di masing-masing daerah.

 

Lebih lanjut Irna menuturkan, ditariknya kewenangan perizinan, khususnya tambang, ke Pemerintah Pusat merupakan bentuk pelanggaran terhadap reformasi birokrasi. Karena, hal itu justru membuat birokrasi menjadi semakin rumit.

 

“Katanya mau ada reformasi birokrasi, tapi ini malah menghambat reformasi birokrasi,” katanya.

 

Ia juga menyoroti terkait dengan hal-hal yang menjadi kewenangan Pemprov Banten, namun masih kurang perhatian. Salah satunya terkait dengan pemaksimalan laut dan hutan.

 

Menurutnya, masyarakat kerap menyalahkan dirinya sebagai Bupati atas persoalan-persoalan di dua sektor itu. Padahal, pihaknya tidak memiliki kewenangan untuk menyelesaikan permasalahan pada sektor itu.