Cerita penyintas banjir di Kota Serang, Tiba-tiba Banjir Tinggi, Rumah Rusak

GELUMPAI.ID – Ibukota Provinsi Banten, , mengalami yang cukup ekstrem di sejumlah titik. Bahkan, sejumlah rumah mengalami kerusakan akibat kejadian itu.

Termasuk Kp. Angsoka Jaya , . Kampung yang dilalui oleh kali Cibanten itu menjadi salah satu daerah yang cukup parah mengalami .

Salah satu warga yang mengungsi, Hadiroh, menceritakan kejadian yang digambarkan olehnya baru pertama kali terjadi selama ia tinggal di sana.

“Jam setengah 6 pagi belum . Tapi tiba-tiba jam 6 itu langsung dan masuk ke rumah dengan cepat,” ujarnya saat ditemui di salah satu lokasi pengungsian, Selasa (1/3).

Bahkan menurutnya, pukul 08.00 WIB yang terjadi langsung setinggi pinggang orang dewasa. Ia bersama keluarganya pun bergegas langsung mengungsi dari rumahnya.

“Kita langsung mengungsi saat banjirnya sepinggang. Anak (berumur 7 bulan) saat digendong kakinya itu sudah tersentuh air banjir,” ungkapnya.

Adiknya, Ririn Purnama Sari, sempat mencoba mengamankan sejumlah barang berharga milik keluarganya. Namun ternyata, peningkatan debit air yang cepat membuat usaha itu menjadi sia-sia.

“Coba selamatin kayak ijazah dan lainnya. Tapi ternyata enggak bisa karena airnya cepat. Biasanya cuma tinggal naik-naikkan ke tempat tinggi, tapi ternyata airnya tinggi sekali,” tuturnya.

Ia mengatakan, banjir yang terjadi saat ini merupakan yang terparah. Karena, rumah dirinya pun rusak cukup berat pada saat hendak mengungsi.