Puisi: Memelukmu dalam Doa

Ilustrasi Puisi Memelukmu Dalam Doa Karya Imas/dok. gurusiana.id

Puisi Karya : Imas

Kamu kini yang jauh disinggasana keabadian
Kini bukan hanya jarak dan waktu yang memisahkan
Namun alampun ikut berperan memberi jarak antara kita
sehingga tak nampak ragamu dalam benakku

Keadaan ini membuatku menangis
Seketika ku merasa duniaku runtuh
Separuh jiwaku ikut pergi seiring kepergianmu
Mengapa begitu tega memisahkan kita

Lambat laun ku mulai memahami
Bukan, sungguh bukan tega pada hambanya
Bukan tak menuliskan cerita indah dalam hidupku
hanya sedang menguji keikhlasanku

Bukankah apa yang ada di bumi milik semesta alam
Kini esok dan nanti Ia berhak mengambilnya
Tidak ada yang abadi didunia ini
Semua milik ilahi rabbi

Tak ada yang bisa ku lakukan untuk melawan takdir ini
Semua terjadi atas kehendak Rab-ku
Aku kini hanya bisa memelukmu dalam
yang tak pernah terputus dalam sujud panjangku

Profil Penulis

Imas (Getizen)
(Getizen)

seorang perempuan kelahiran 1995 ini tinggal di Pamarayan, Kabupaten Serang-Banten. Ia merupakan seorang guru sekolah dasar di Kecamatan Pamarayan, adapun motto yang ia pegang “Menulis adalah salah satu hal yang harus dilakukan, dengan menulis kita bisa mengekspresikan perasaan yang sedang kita rasakan.

Rifqi Fatahilah
WRITTEN BY

Rifqi Fatahilah

Menabung rindu bukan bagian dari investasi. So! Mending baca berita gelumpai.id daripada berlarut-larut dalam romantisme receh

Tinggalkan Balasan