Gadis Penyandang Disabilitas Asal Walantaka Kota Serang Diperkosa Pamannya, Kini Tengah Hamil 6 Bulan

GELUMPAI.ID – Kasus terhadap di Kota kembali terungkap. Kali ini, gadis asal Walantaka menjadi korban tindakan bejat dari kerabat dekatnya, yakni paman dia berinisial K.

Korban, sebut saja Melati, yang merupakan penyandang mental itu diketahui telah mengandung anak hasil tersebut selama 6 bulan. Hal itu diketahui berdasarkan pemeriksaan bibinya, yang juga seorang bidan.

Mulanya keluarga Melati merasa bingung dengan kondisi tersebut. Sebab, Melati merupakan gadis penyandang disabilitas Tunagrahita, dan belum memiliki suami.

Keluarga pun awalnya mencurigai bahwa tetangga di lingkungannya, telah melakukan terhadap Bunga. Namun di tengah kecurigaan itu, keluarga korban mengendus bahwa pelaku merupakan salah satu paman Bunga, K, setelah ditemukannya sejumlah bukti yang ada.

Kasus tersebut pun dilaporkan ke oleh paman Bunga yang lainnya, dan saat ini tengah ditangani oleh Polres Kota. K pun dikabarkan telah diamankan oleh Reskrim Polres Kota sejak Rabu malam.

Baca Juga:  Universitas Ahmad Dahlan Gelar Kejuaraan Karate Bimawa Cup 2023

Kasatreskrim Polres Kota, AKP David Adhi Kusuma, membenarkan bahwa pihaknya telah mendapatkan laporan terkait dengan dugaan penyandang disabilitas asal Walantaka.

“Benar sudah kami tangani didampingi P2TP2A Kota ,” ujar AKP David saat dikonfirmasi awak media melalui pesan WhatsApp.

David menuturkan bahwa pihaknya saat ini tengah mendalami kasus tersebut. Sehingga belum banyak yang dapat disampaikan, termasuk pula mengenai kronologis dan identitas pelaku. “Masih kami dalami,” singkatnya.

Kepala DP3AKB , Anton Gunawan, mengatakan bahwa pihaknya telah mendapatkan informasi terkait dengan kasus tersebut. Pihaknya juga telah melakukan kunjungan ke rumah korban.

“Sudah (mendengar dan menindaklanjuti terkait dengan kasus itu). Pada tanggal 22 Januari, kami sudah melakukan kunjungan ke sana (rumah korban),” ujarnya saat dihubungi melalui pesan WhatsApp, Minggu (6/2).

Baca Juga:  Program PEKERTI Untirta Dilaporkan ke KPK, Diduga Rugikan Negara 2,8 Miliar

Anton mengatakan, dalam kunjungan tersebut pihaknya melakukan pemeriksaan terhadap kondisi korban dan bayi yang tengah dikandungnya. Berdasarkan laporan dari tim, baik korban maupun kandungan dalam kondisi sehat.

“Secara fisik sehat. Terkait kehamilan, sudah dilakukan pemeriksaan oleh kader posyandu. Usia kehamilan sekarang sudah 6 bulan,” ungkapnya.

Namun untuk dampak psikis yang dialami oleh korban, Anton mengaku belum mengetahui. Sebab harus dilakukan pemeriksaan oleh psikolog, ditambah secara kasat mata sulit ditebak lantaran korban penyandang disabilitas mental atau tunagrahita.

“Kalau gejala psikologis, yang faham psikolog yang meriksa. Cuma karena disabilitas, (secara kasat mata) tidak ketahuan depresi atau enggaknya,” tutur Anton.

Rekomendasi

Tinggalkan Balasan

  • Gelumpai.ID All Right Reserved